Home > Uncategorized > Sabar: Kisah dan Tauladan

Sabar: Kisah dan Tauladan

Salam kawan-kawan. Hemm tatkala aku menulis entry ini, aku sekadar mencelah masa sementara menunggu waktu Asar, menghilangkan penat menaip hadis-hadis dari Kitab Riyad al-Salihin hasil tulisan Imam Nawawi.
Tak perlu aku berpanjang-panjangan, apa yang aku nak kongsikan di sini, dalam aku menaip hadis-hadis ini, terdapat satu kisah yang bagus untuk perkongsian semua. Mungkin setengah dari kalian sudah pernah membacanya dan mungkin juga tidak.
Kisah ini diambil dari petikan hadis yang terdapat di dalam Kitab Riyad al-Salihin Jilid satu Imam Nawawi. Bab Sabar.
Daripada Suhain r.a. katanya, Rasulullah s.a.w. telah bersabda: “Di zaman dahulu terdapat seorang raja yang mempunyai seorang ahli sihir. Tatkala tukang sihir itu telah uzur (tua) ia berkata kepada raja: “Aku telah tua dan memerlukan seorang pengganti (supaya dapat memperlajari ilmu sihir, dan ia dapat memenuhi keperluan raja apabila tukang sihir telah mati). Raja menghantar seorang pemuda untuk tujuan tersebut. Secara kebetulan di dalam perjalanan (untuk belajar ilmu tersebut) ia bertemu dengan seorang pendita lalu duduk dan mendengar ajaran pendita itu. Kemudian pemuda itu tertarik dengan ajaran pendita itu sehingga ia terlambat sampai ke tempat tukang sihir yang mengajarnya. Ia dipukul oleh tukang sihir, kemudian mengadu kepada pendita yang ditemuinya tadi. Pendita berkata: “Jika kamu dipukul oleh tukang sihir itu, berilah alasan dengan berkata aku terlambat kerana disuruh oleh ibuku, jika kamu terlambat balik ke rumah ibumu, maka jawab olehmum kepada ibumu, aku terlambat pula oleh kerana di tahan oleh tukang sihir itu.” 
Pada suatu hari ketika ia berulang alik (dari rumah tukang sihir dan rumahnya). Ia terserempak dengan seekor binatang yang besar (singa) yang menghalang orang ramai berjalan. Pemuda itu berkata di dalam hatinya ‘Hari ini aku ingin tahu siapa yang lebih baik ajarannya sama ada tukang sihir ataupun pendita? Ya Allah sekiranya ajaran pendita itu lebih baik daripada sihir maka matikanlah binatang buas itu supaya orang ramai dapat meneruskan perjalanan mereka. Ia melontarkan batu ke binatang buas itu lalu mati ketika itu juga. Orang-orang yang terhalang tadi dapatlah meneruskan perjalanan mereka dengan aman. 
Pemuda tersebut telah memberitahu pendita mengenaiperistiwa itu. Pendita itu pun berkata kepadanya: “Wahai anakku, engkau kini lebih utama daripada ku dan pada ramalanku engkau akan menerima dugaan. Ketika itu jangan engkau beritahu orang mengenai aku.” Kemudian pemuda itu telah mendapat rahmat atau kurniaan sehingga disanjung orang kerana dapat mengubati bermacam-macam penyakit seperti penyakit buta, sopak dan lain-lain. Seorang sahabat raja yang buta telah mendengar berita itu lalu datang menemui pemuda tersebut dengan membawa berbagai-bagai hadiah untuk mengubati matanya yang buta itu. Sahabat itu berkata: “Jika engkau dapat menyembuhkan penyakitku ini maka akan ku beri apa sahaja hadiah yang engkau kehendaki.” Jawab pemuda itu: “Saya tidak dapat menyembuhkannya. Jika kamu percaya kepada Allah, maka saya akan berdoa kepadanya supaya Ia menyembuhkan penyakitmu itu.” Ketika itu juga ia beriman kepada Allah. Pemuda itu pun berdoa semoga sahabat Raja itu diberi penglihatan semula dan selepas itu matanya pun disembuhkan oleh Allah. 
Kemudian sahabat tersebut menghadiri satu majlis yang diadakan oleh raja. Raja pun bertanyakan kepadanya: “Siapakah yang mengembalikan penglihatan kamu?” Jawab sahabat itu: “Tuhanku.” Raja bertanya: “Apakah kamu percaya kepada tuhan selain daripada aku?” Jawab sahabat itu: “Tuhanku dan Tuhanmu adalah Allah.” Lalu ia disiksa oleh raja berkali (sehingga sahabat itu membuka rahsia mengenai pemuda tersebut.) kemudia pemuda itu di bawa untuk mengadap raja. Raja bertanya: “Wahai anakku, sesungguhnya sihir kamu telah melampaui batas kerana dapat mengubati penyakit buta dan sopak.” Dijawab oleh pemuda: “Sesungguhnya saya tidak dapat menyembuhkan sebarang penyakit walau seorang pun, hanya Allah yang menyembuhkannya.” Raja itu pun menyiksa pemuda itu berkali-kali sehingga ia membuka rahsia mengenai seorang pendita. Pendita itu pun telah dibawa kepada raja untuk mengadap lalu berkata kepadanya: “Kembalilah kamu kepada agama asalmu.” Tetapi pendita itu enggan. Lalu raja menyuruh supaya digergaji pendita itu dari kepala hingga hinggalah ke badan. Pendita itu pun mati.” 
Maka tibalah giliran sahabat raja dan raja berkata kepadanya: “Kembalilah kepada agama asalmu.” Tetapi ia enggan. Raja menolak pemuda itu kepada beberapa orang sahabat-sahabat raja. Kemudian raja berkata kepada mereka: “Bawalah pemuda itu ke atas bukit dan di sana arahkan sekali lagi supaya ia kembali kepda agama asalnya, jika dia enggan limparkan dari atas bukit itu.” Mereka pun membawa pemuda itu naik bukit. Kemudia pemuda itu berdoa kepada Allah A’zza wa Jalla: “Ya Allah hindarkanlah aku dari bahaya mereka itu dengan kehendakmu.” Tiba-tiba bergegarlah bukit itu sehingga orang-orang yang membawanya terjatuh semuanya. 
Kemudian pemuda itu menemui raja, dan raja pun bertanya: “Apa yang telah dilakukan oleh orang yang membawa engkau tadi?” Pemuda itu menjawab: “Allah telah menghindarkan diriku daripada mereka.” Raja menolak pemuda itu kepada beberapa orang sahabatnya. 
Kemudian raja mengarahkan sahabat-sahabatnya supaya membawa pemuda itu ke tengah lautan menaiki kapal. Dan di sana diarah sekali lagi supaya kembali kepada agama asalnya. Jika dia ingkar limparkan ke dalam lautan. Mereka pun membawa pemuda itu ke tengah lautan. Kemudian pemuda itu berdoa kepada Allah: “Ya Allah hindarkan aku dari bahaya mereka dengan kehendakMu.” Maka pecahlah kapal itu dan mereka pun karam kesemuanya. 
Pemuda menemui raja bagi kali kedua dan raja pun bertanya kepadanya: “Apakah yang telah dilakukan oleh orang yang membawa engkau?” Jawab pemuda itu: “Allah telah menghindarkan diriku daripada mereka.” Pemuda itu berkata: “Wahai Raja, engkau tidak akan dapat membunuhku kecuali jika engkau menurut arahanku.” Raja menjawab: “Apa dia.” Jawab pemuda itu: “Kumpulkan orang-orang di satu kawasan lapang kemudian palangkan aku dan gantung di atas tiang. Ambil anak panahku dari sarungnya kemudian letakkan anak panah itu di busur panah dengan membaca “بسْم الله ربِّ الغُلاَمِ” yang bermakna  dengan nama Allah tuhan pemuda ini. Kemudian panahkanlah dirinku. Jika sekirany engkau lakukan demikian aku akan terbunuh.” 
Maka raja pun mengumpulkan orang ramai di suatu padang yang dikhaskan, kemudian pemuda itu di palang dan digantung di atas tiang. Diambil anak panah (milik pemuda itu) daripada sarungnya kemudian diletakkan anak panah di busur panah kemudia raja membaca “بسْم الله ربِّ الغُلاَمِ” bermakna dengan nama Allah tuhan pemuda itu, lalu dilepaskan panah itu kepada pemuda tersebut dan tepat mengenai pelipisnya. Kemudian pemuda itu meletakkan tangannya di atas pelipisnya lalu mati. Orang ramai berkata: “آمَنَّا بِرَبِّ الغُلامِ” yang bermakna kami beriman dengan tuhan pemuda ini (sehingga kepercayaan kepada Allah merata pada semua lapisan rakyat keseluruhannya). Maka hal itu disampaikan kepada raja. Adakah tuan mengetahu apakah yang selama ini tuan ketakutan, benar-benar telah berlaku tentang keimanan seluruh rakyat. Sesungguhnya rakyatmu telah beriman dengan tuhan pemuda itu. 
Raja telah mengarahkan rakyatnya supaya menggali parit yang besar dipersimpangan jalan. Kemudian disediakan api yag membara. Kemudian raja berkata: “Sesiapa yang enggan kembali kepada agama asalnya akan dicampakkan ke dalam parit tersebut.” Mereka melaksanakan arahan itu. Setelah perkara itu dilaksanakan ramai rakyat yang telah disiksa dengan cara yang ngeri. Apabila telah sampai kepada giliran seorang ibu yang mendukung anak kecil (bayi) maka ia enggan menukar agama dan tetap dengan pendiriannya dengan percaya kepada Allah A’zza wa Jalla. Tatkala anaknya dipisahkan untuk dilimparkan ke dalam api (bara). Anaknya berkata: “Wahai ibu bersabarlah sesungguhnya ibu di dalam keadaan hak (benar).”” 
(Muslim)
Pengajaran Hadis:
  • Sifat sabar dan tabah hati di dalam mempertahankan iman dan kebenaran adalah wajib walaupun dugaannya begitu besar sehingga menggadai nyawa.
  • Sesungguhnya tiap-tiap orang mukmin yang beriman kepada Allah. imannya belum dapat diperakui oleh Allah sebelum dicuba dan diduga keimanannya itu dan berjaya pula menghadapi dugaan itu.
Kata-kata penulis: Ingatlah sahabat, dugaan yang kita hadapi ini menunjukkan Allah sayang pada kita. Hadapi dengan hati yang tabah dan redha dengan setiap apa berlaku dihadapan. Setiap musibah itu pasti ada hikmah disebaliknya yang kita tidak tahu. Yakinlah pada Allah. =)
Advertisements
Categories: Uncategorized
  1. 31/07/2010 at 9:53 pm

    hmm.. alangkah bagus nya kalau semua orang tetap pendiriannya.. =)

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: